My Journey in Bromo

Sekian lama liburan akhirnya membuat aku bosan juga di rumah terus. Aku dan temen-temen memutuskan untuk vacation yang pastinya akan seru. Tujuan kali ini yaitu Bromo, Probolinggo. Vacation ini cukup banyak personel yang ikut. Aku, Hamb, Aji, Wahyu, Afkar, Gesta, Dana, Yakob, Gebi, Aril, Irsan, Rifan, Katon, terakhir Ainun.

Berangkat dari Malang pukul 14.00 WIB menuju Probolinggo. Kita terpecah menjadi dua kubu karena lokasi pemberangkatan kita yang beda. Aku dan 9 temen2 dari Malang, lalu Aril beserta 3 temen2 dari Jember. Tujuan pemberhentian kita di rumah my sister and her husband, Mb Rani & Mz Yoyok, di kompleks perumahan Bumi Yuangga Probolinggo, depan terminal Probolinggo. Hujan deras mengiringi perjalanan kami. Aku sempet ngalami insiden kecil, yak, jatuh dari sepeda si hitam, hhhee.. Tapi untungnya aku hanya luka lecet dikit dan pergelangan tangan kiri ku keseleo. Dan penumpang belakangku, Afkar, kakinya kena knalpot tapi juga belum sampai gosong😀. Tapi masih bisa lanjut perjalanan. Kira-kira pukul 17.00 WIB kita nyampe rumah sister. Leyeh2 dah kita, meluruskan kaki, mandi sholat dll.

Kita masih di rumah my sister sampai kira-kira pukul 00.00 WIB, kita melanjutkan perjalanan lagi. Sungguh jalanan serasa milik rombongan kita. Bagaimana tidak, jalan sangat lengang sepi banget, dan gak ada tanda-tanda kehidupan sama sekali, haha.. Walaupun tangan masih sakit, tapi masih kuat lah, masih semangat juga. Begitu juga temen-temen yang sudah capek ngantuk, tapi masih terus semangat. Menggunakan sepeda bebek my sister aku melaju pelan-pelan, karena takut jatuh lagi. Sepertinya setelah 30menit berlalu, udara dingin sudah terasa di tubuh. Aku ngisi bensin di SPBU yang paling deket sama Bromo. Banyak orang yang jualan syal, sarungtangan, dan penutup kepala. Aku beli sepasang sarungtangan dengan harga 5ribu, buat nambah kehangatan sepasang tangan yang dah beku, haha…

Nyampai lokasi wisata Bromo kira-kira pukul 01.30 WIB, sungguh udara semakin dingin, menusuk tulang-tulang ini. Aku dan temen-temen terlebih dahulu membeli tiket masuk dengan tarif per-sepeda motor dikenakan 15.000 rupiah, tapi setelah ditotal kita berempatbelas hanya membayar 90.000rupiah, dapet diskon alhamdulillah😀. Kita juga mmemutuskan untuk menyewa jasa guide. Supaya kita tahu tempat mana saja yang wajib dikunjungi disini. Dan gak bakal kesasar pastinya. Kita dikasih 2 opsi, opsi 1, sewa jasanya 130.000 dengan tujuan 5 lokasi, Penanjakan, Padang Savana, Batu Singa, Pasir Berbisik, dan Kawah Bromo. Opsi 2, 75.000 dengan tujuan 2 lokasi, Kawah Bromo dan Penanjakan. Kita pilih dah opsi 1. Mumpung lagi di Bromo, hhhee.. Kapan lagi coba.

Sambil menghabiskan waktu sampai pukul 04.00 WIB, kita hanya duduk duduk dan lompat-lompat supaya badan ini terasa hangat. Tapi masih aja dingin, kalo dibandingin sama udara di Batu Pujon ya 11 : 12 lah kayaknya, hhee.. tik tok tok tik akhirnya, nyampe juga pukul 04.00. Kita berangkat menuju the first destination, Penanjakan. Kurang lebih 3km dari tempat pembelian tiket, kita sampai di lokasi, akses jalan lumayan susah. Hamb dan Dana sampai jatuh juga. Dan aku pun juga hampir terpeleset. Nyampai lokasi, kita memarkir sepeda. Dan mendaki.. jreng jreng jreng.. Mendaki sampai puncak buat lihat sunrise, why not. Jalur penanjakan ini lumayan rame juga, banyak wisatawan lokal maupun asing. Disediakan juga kuda-kuda sewa, tapi kalo naik kuda gak bakal berasa deh nanti naiknya, hehe.. Dan pukul 04.30 WIB kita sampai lokasi puncaknya. Tapi kenapa sunrisenya gak muncul2? Kecewa tapi juga mau gimana lagi. Mendung telah membuat matahari gak bisa tertangkap oleh mata kita. Walaupun gitu, rasa kecewa itu sudah terbayar dengan indahnya panorama sini. Sungguh bagusssss.. Terlihat tebing-tebing yang menjulang kebawah, curam sekali, lalu juga terlihat hamparan padang pasir, kawah Bromo, dan pastinya tampak gunung Semeru yang waww banget. Puas deh kita disini. Setelah puas, kita turun dan menuju lokasi selanjutnya, Padang Savana.

Perjalanan menuju Padang Savana kurang lebih 6 km dari tempat pembelian tiket. Melewati padang pasir, waw, memang pemandangannya juga gak kalah bagus dari yang di atas tadi. Amazingggg puollll.. Banyak banget padang rumput disini, luasss, dan hijauuu, serasa ikut main film di serial Teletubbies, hhee… Still remember kan.. Puas disini, kita menuju lokasi ketiga, Batu Singa.

Jalan menuju kesini ternyata sudah kita lewati tadi, cuman sama guide kita diajak menuju lokasi yang paling jauh dulu. Saya sempet heran, di tengah padang pasir gini ko ada batu, sudah gitu bentuknya memang mirip singa. Lumayan lah buat foto-foto. Selesai melihat dan foto-foto kita menuju the fourth destination, Pasir Berbisik.

Lokasinya juga gak begitu jauh dari Batu Singa. Nyampe sini, kita yang terasa hanyalah lapar, haha… Maklumlah, makan terakhir jam 11 malam kemarin. Dan perjalanan yang kita lewati juga puanjang banget. Tapi rasa lapar kita tinggal, kita menikmati Pasir Berbisik dulu. Dinamakan pasir berbisik karena pasir-pasir disini seolah-olah akan saling berbisik jika terik panas matahari menyinari pasir ditambah dengan angin yang sepoi-sepoi. Tapi kita gak dapat merasakan hal itu soalnya waktu masih menunjukkan pukul 09.00 WIB dan matahari juga gak begitu terik. Tapi gak apalah, masih bisa foto-foto juga.

And the final destination, Kawah Bromo. Lokasinya juga gak begitu jauh dari Batu Singa dan Pasir Berbisik. Melewati Pura Hindu juga, ini nih Pura yang unik, berada di antara padang pasir. Tapi hanya kita lewati walaupun sebenarnya kita bisa berfoto-foto sejenak. Setelah parkir sepeda di lokasi kaki kawah Bromo, tampaklah sesosok penjual bakso disini, kita serbu deh baksonya, dengan bermodalkan 5ribu saja cyukup deh. Selesai makan, kita langsung naik naik ke puncak kawah, tinggi, tinggi sekualiii.. Kiri kanan kulihat saja, banyak kotoran kudaa a a.. hahaha… Ini nih yang sangat disayangkan, dari parkiran sampe tangga menuju kawah, sungguh banyak kotoran kuda. Dan baunya itu lho kagak nahhann.. Kita gak nyewa kuda biar perjalanan lebih terasa sama kayak menuju puncak penanjakan tadi pagi, haha.. Dan setelah bersusah payah, akhirnya… finishhhh… And wuihhh… Gak bisa berucap apa-apa karena lihat betapa ngerinya kawah. Walaupun pemandangannya buagus juga, tapi sumpah otak ini sudah mulai berimajinasi yang tidak tidak. Gimana kalo nyungsep, seandainya jatuh, dan selalu berandai-andai, hehe.. Akhirnya aku turun duluan. Sudah gak kuat ngebayangin yang gak gak. Lalu beberapa menit kemudian disusul temen-temen. Dan.. Nyampai parkiran kita langsung bablass pulang menuju my sister home..

Ternyata kesabaranku bener-bener diuji lagi. Sepeda yang kutumpangi rusak, gearnya gak jalan, ahhhh… hanya ngelus dada saja.. sudah ngantuk, capek, tangan sakit, sepeda rusak, mana temen-temen udah di depan semua.., aku liat si Afkar  juga dah lelah sangat. Tapi mau gimana lagi. Akhirnya kita mencari bengkel terdekat dengan TKP. Dan alhamdulillah ketemu, kurang lebih 30menitan sepeda selesai diperbaiki. Aku dan Afkar pun langsung cabutt bergegas supaya cepat sampai rumah my sister. Nyampe rumah, kita langsung makan lagi dan mandi lalu siap-siap  pulang.

Setelah pamitan sama my sister and brother untuk pulang, aku minta bantuan Wahyu untuk mbonceng sampai Malang, karena sudah kagak kuat lagi nih badan, hehe.. Di perjalanan pun aku sempat tertidur, Wahyu pun juga keheranan, ko bisa sampai tidur. Tapi aku juga was was lah, untungnya gak jatuh. Dan pukul 4 sore aku nyampe Arjosari, Malang. Hahh.. Lega banget.. Capek, ngantuk juga. Tapi perjalananku belumlah selesai. Aku masih harus menempuh perjalanan 1,5 jam lagi menuju rumahku, Kasembon. Sungguh di perjalanan aku juga masih bisa tertidur walaupun cuma sepersekian detik. Dan bahaya sekali sebenarnya, tapi aku berusaha mati-matian agar bisa melek terus. Dan sekitar pukul 7 malam aku nyampe rumah. Alhamdulillahhhhhh… Selesai ganti baju, langsung bablas tidur… ZZZZZzzzz..

Perjalananku kali ini sungguh melelahkan tapi juga mengasyikkan. Bromo in my opinion is very nice place, menakjubkan, indah, besarrr. Tapi alangkah baiknya lagi jika kotoran-kotoran kuda di sekitar lokasi dibersihkan biar gak berbau sana sini. Tapi its OK lah, fine2 aja. Ucapan terimakasih buat Mbak Rani dan Mas Yoyok karena sudah menjamu kami dengan baik, maaf juga karena sudah kami repotkan, hhee. Dan terimakasih juga teman-teman Kelas A dan B, BC 2010, yang bisa have fun bareng. Saranku pas mau vacation ke Bromo, persiapkan kendaraan sebaik mungkin, juga fisik. Trus bawa pakaian yang hangat. Minuman/ makanan yang bisa buat camilan. Lalu kalau saat mengantuk di perjalanan sebaiknya istirahat dulu. Semoga bermanfaat, terimakasih🙂

By d4ree

6 thoughts on “My Journey in Bromo

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s