Jogja Trip Part 2

Kamis 07 Juli 2011,pukul 08.00 kita menuju Monumen Jogja Kembali ( Monjali). Tetep transportasi kita masih TransJogja. Di bus si Aril ngobrol2 sama sepasang bule. Asal usulnya dari Amsterdam, dan dia keturunan Indonesia ternyata. Lumayan lama ngobrol sama ini bule, soale mereka pada ramah senyum dan bahasanya gak mbuleti gitu, hhee.. Sebenarnya 30menitan kita bisa nyampe di Monjali tapi berhubung bus nya penuh, kita antri nunggu di halte so.. 1 jam an deh. HTM Monjali 7500. Tempatnya masih sepi banget soale kita nyampe sana masih pagi. Gak apa, itu malah enak, kita malah leluasa, hahaaha… Bangunan Monjali menyerupai Piramida, tapi ini bukan limas melainkan kerucut. Keren dah… Bangunan kerucut ini dikelilingi kolam ikan yang lumayan luas juga. Kalo mau ngasih pakan ikan bisa juga, tapi bayar 1ribu. Di sini ada 3 lantai. Lantai 1 ada benda2 peninggalan sejarahnya Jogja. Lantai 2 ada kayak cuplikan2 kejadian yang dulu dialami rakyat Indonesia. Dan lantai 3 ada tempat merenung untuk mendoakan jasa2 para pahlawan bangsa. I think, tempat ini bagus lah. Untuk menambah wawasan kita seputar perjuangan rakyat Indonesia melawan penjajah.

Selesai dari Monjali kita menuju Keraton Jogja. Naek TransJogja kita turun Halte Malioboro yang paling ujung, gak tau nomor berapa. Lalu kita jalan kaki meunuju lokasi. Lumayan deket lah, 15 menit jalan kaki kita dah nyampek Keraton Jogja. Depan KJ ini ada 2 pohon beringin yang menurut mitos adalah sakral. Barang siapa yang bisa melewati jalan diantara 2 pohon ini maka akan lancar rezekinya. Tapi kita nyoba gak ada yang serius jadi gak berhasil dah. HTM masuk KJ 5ribu rupiah. Tapi yang masuk hanya aku, Gufron sama Fuad. Temen-temen yang laen dah pada pernah masuk, jadi mereka kurang minat. Di dalam Keraton ini suasana tempatnya masih asli, banyak bangunan yang dibangun dari jaman dulu tapi sampai sekarang pun masih utuh. Kebanyakan isi dari tiap ruangan adalah lukisan2 dari para keluarga kerajaan. Kita bertiga muter-muter selama kurang lebih 1 jam. Itu pun dah sangat menguras tenaga. Keluar dari Keraton Jogja, kita menuju masjid deket situ, solat dan istirahat sebentar. Lalu kita balik lagi ke losmen.

Malamnya kita keluar lagi, tapi kali ini kita hanya berempat, yang laen dah pada keluar duluan. Ada yang bersepeda, ada yang jalan2. Kita tetep lewat jalan Malioboro, tapi nyampe depan Istana Agung Presiden RI, kita sewa becak lagi untuk menuju Dagadu. Dagadu itu kalo di Bali kayak Joger. Disini dijual kaos-kaos asli. Sesuai kualitasnya, harganya juga lumayan lah.. Setelah belanja, kita sama tukang becak di suggesti untuk makan di Rumah Makan Gudeg Wijilan Bu Widodo. Hemm.. emang maknyuss.. Gudegnya berasa, dan lauknya juga enakk.. Harganya standar2 saja.. Setelah selesai makan, kita memutuskan balik lagi, karena sudah lumayan larut malam. Kita sempet foto di plengkungan, semacam gapura yang menyatu dan plengkungan itu masih asli. Kita turun di depan Gedung Istana, bayar becaknya 10ribu karena kita sewa lumayan lama dan lumayan muter-muter juga. Kita jalan kaki menuju Losmen. Nyampe losmen kita ngobrol-ngobrol sama temen-temen karena ini malam terakhir di Jogja, hhee.. Obrolannya semakin seru saja, tapi aku dah ngantuk banget.. Besok harus check out pukul 05.00 WIB.

Alarmnya Adi jam 3 nyala, alamakk.. hhee.. baru tidur dah bangun lagi, tapi emang harus bangun. Selesai semua mandi dan nge pack barang masing2, kita menuju stasiun Lempuyangan naik kereta Sri Tanjung. Menuju kesana kita naik becak lagi, bayarnya 15ribu, soale jarak juga lumayan jauh. Dan ditengah perjalanan, becak yang ku naiki mesinnya patah, kasian rekk.. Kita ganti becak lagi dah. Nyampe stasiun kita pesen tiket harganya 27ribu dan setelah dapet tiket langsung nyari gerbong keretanya. Kita juga beli sarapan deket kereta. Turun di stasiun Surabaya. Nyari angkot buat nganter ke terminal. Lhaa.. kita kan pulang ber15 (sisanya naik bus dari Jogja) , angkotnya cuma 1. Jadi sangat umpel-umpelan dan hahh.. Panas… Tapi seru, hhee… Nyampe terminal kita nyari bus jurusan Malang, bayar 8ribu. Nyampe Malang kurang lebih 3,5 jam kita turun depan Taspen. Langsung balik ke kostan masing-masing. Dan nyampek kostan tidur panjang dah… zzzzzzzzzzzzzzzz…..

Oke, that’s all about my favorite vacation. Saranku, pas vacation ke Jogja gak usah bawa barang2 yang banyak, bawa yang penting2 saja. Trus wisata ke Jogja juga gak begitu mahal, seperti yang saya paparkan rincian biayanya. Dan paling enak itu bareng-bareng sama temen kita. Sekian kisah kasihku berpetualang ke Jogja *alay, wkwkw.. Semoga bermanfaat. Terima kasih.

 

Ucapan terimakasih spesial buat Kelas A Prodip 1 Malang angkatan XVII:

Seno, Adi, Aril, Irsan, Anta, Katon, Pras, Hambali, Samid Senat, Aji, Sony, Rifan, Gesta, Gufron, Roziq, Yakob, Osan, Fuad, Wahyu, Angga, Pandu, Badrun, Prakas.

By

d4ree

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s