Item? PD Aja Lagi

Sabtu pagi, aku dan keluarga siap-siap berangkat ke Bogor. Keluargaku pada pindahan, emang berat sih rasanya tapi ya  mau ga mau aku harus ikut keluarga. Gini deh kalo jadi anaknya pegawai kantoran, kemana-mana harus ikut papanya yang pindah kantor. Aku punya satu adek, dia cewek dan masih duduk dibangku kelas 3 SD, duh nakalnya minta ampun. Sedang mamaku itu seorang ibu rumah tangga yang amat sangat pengertian pada keluarganya. Aku sendiri anak pertama, dulunya aku sekolah di SMA Harapan 7 Surabaya, tapi ya gara-gara papa pindahan aku pindah ke SMA 1 Bogor.

“Radit, cepet bawa barangmu ke mobil, papa dan adekmu sudah nunggu tu, cepet lo!”, ujar mama.

“Ya Ma, aku segera datang”, ucapku.

Sebelum berangkat terlebih dulu aku pamitan dengan kamarku.

“Good bye my room”, ucapan perpisahanku.

“Kak Iteeem, lama banget sih ditungguin dari tadi. Huh, kakak yang aneh”, kata adekku.

“Biarin, emang aku sengaja adekku yang paling jeleek”.

Dasar adekku. Kak Item?? Emang aku ga punya nama. Bener juga sih kata dia, kulitku emang item, padahal adek, papa, dan mama semua kulitnya pada putih. Keturunan siapa ya aku ini???? Heeeh, emang udah nasib, biar item tapi diantara keluargaku kan yang paling manis ya aku ini, he he he…

“Ma, aku beneran jadi pindah ke SMA 1 Bogor kan?”

“Ya, trus ada apa?”

“Pendaftarannya udah? Persyaratannya? Aku di kelas mana?”

“Kalo tanya tu satu- satu, semua udah beres, adek kamu juga. Kamu ada di kelas XI IA 4.”

“Masuknya mulai Senin ya?”

“Ya iyalah”, sahut adek yang sedikit mengejekku.

“Eee, siapa juga yang tanya kamu”.

Setelah kurang lebih 12 jam berlalu akhirnya sampai juga di rumah baru. Rumahnya, lebih bagus daripada rumah yang ku huni kemarin. Kamarku juga lebih luas.

“Haaaah, capeknya”, ujarku sambil tiduran di kamar baru.

“Kak Iteeeeeemm, bangun, liat jamnya! Cepet mandi trus setelah itu bersih-bersih rumah ya”, ujar adek.

“Huh bawel, aaaaaaahhh, masih ngantuk nih!”.

“Udah pokoknya cepeeeeet”.

Akhirnya dengan kesal aku turuti kemauan adek dan kurang lebih dari 4 jam akhirnya beres juga.

###

Sorenya aku dan adek jalan-jalan ke sekitar rumah.

“Kak, liat tu, cewek cantik banget. Hah, ntar kalo aku udah gede, aku pengen jadi kayak kakak cantik itu”.

“Ha ha ha… mana mungkin kamu jadi kayak dia!”, ejekku.

“Halo kakak cantik! Kenalin, aku Bulan, ini kakakku Radit, dari tadi ya Kak, dia nyuruh aku terus untuk nanyain nama kakak”, ujar adek.

“Haaaaaaaah”, aku hanya bisa melongo.

“Oooh, namaku Keiko, salam kenal”.

“Salam kenal juga”, ujar aku dan adek.

“Kalian baru pindahan ya?”, tanya Keiko.

“Lho kok tau?”, tanyaku.

“Ya iyalah, kalian kan sebelumnya ga pernah kesini trus mamaku kemarin bilang kalo mau ada tetengga baru, itu kalian kan?”, tanya Keiko.

“Lhoh, berarti kakak tinggal deket rumahku?”.

“Hee, iya”, jawab Keiko dengan senyumanya yang membuatnya makin caem abis.

“Eee, udah dulu ya Kei, kita berdua mau pulang duluan, ntar mamaku bingung cariin adek!”.

“Da Kak Keiko”.

“Da juga Adek Bulan”.

“Kamu gimana sih, siapa juga yang mau kenalan ma dia,ntar dia besar kepala lagi”.

“Hayo, kakak ada apa nih? Naksir ya?”.

“Kamu anak kecil tau apa!”.

Setibanya di rumah, setelah aku makan malam langsung go on the bedroom, karena besok aku kan harus masuk sekolah baru.

###

“Pagi anak-anak”.

“Pagi Bu”, ujar teman sekelas baruku.

“Kenalin ini teman baru kalian”.

“Radit silakan kenalan”.

“Hai semua, namaku Raditya Gunawan. Kalian boleh panggil aku Radit, salam kenal”.

Lho cewek itu kan Keiko, kenapa ada di sini.

“Radit silakan duduk disebelahnya Keiko”.

“Keiko, ajak Radit ngobrol ya, saya tinggal dulu anak-anak”.

Setelah bel jam terakhir berbunyi, aku segera masukin buku.

“Kei, kamu kalo berangkat naek apa? Trus pulangnya juga naek apa?”.

“Aku dianter jemput ko, emang ada apa?”.

“Ooh, ga pa-pa ko, cuma nanya aja”.

“Ya udah, aku pulang dulu ya Dit, daa”.

Tiba-tiba dari belakangku ada anak yang menghampiriku.

“Heh, kamu anak baru, jangan coba-coba deketin Keiko, kalo kamu berani, awas!!!”, ucapnya sambil keluar kelas.

Siapa sih, datang-datang langsung aja bilang gitu. Ah biarin aja, orang kayak gitu ga usah diladenin.

###

Setelah tiba di rumah, entah kenapa Keiko ko ada di depan pintu rumahku.

“Lho, Kei da apa?”.

“Oh Radit, aku cuma mo nganterin ini aja, ni dari mamaku”.

“Makasih ya Kei”.

“Udah aku permisi dulu ya”.

Entah kenapa tiba-tiba jantungku berdetak tak beraturan, seluruh darahku mengalir begitu derasnya. Keiko, nama yang indah, kulitnya putih, tinggi, cantik lagi.

Hari demi hari silih berganti.. Tak terasa sudah 2 bulan aku di sini. Waktu itu, Jumat di sekolah tiba-tiba aja ada pengumuman tentang akan diadakannya lomba siswa dan siswi teladan tingkat nasional, tapi terlebih dulu yang mau ikut harus jalani audisi di sekolah, di tingkat kabupaten lalu di tingkat provinsi dan akhirnya setelah semuanya lolos, ke tingkat nasional.

“Eh Kei, ikut ga?”.

“Mungkin aku ikut, aku dari dulu pengen banget ikut even kayak gini, kamu gimana?”.

“Aku juga pengen si, tapi…”.

“Tapi apa? Ga berani? Takut kalo kalah? Eh, Dit kamu tu jangan menyerah sebelum bertanding, PD aja lagi! Semangat kamu kudu berkobar-kobar biar bisa lolos, Oke?”.

“Iya deh, aku ikut”.

“Kamu ku daftarin ya Dit”.

“Makasih ya Kei”.

1 jam kemudian.. “Oh ya Dit, setelah aku tadi daftar ternyata testnya tinggal 2 hari lagi lo, jadi kamu kudu belajar ya?”.

“Tentu, tapi kamu juga kudu belajar lo”.

Tiba-tiba… “Radit, ke kantin yok?”, ujar temen yang duduknya di belakangku.

Namanya Reyan, dia temenku yang paling akrab di sekolah ini.

“Ayo, boleh juga. Eh Kei, aku tinggal dulu ya!”.

“Iya, silakan”.

Wow, semakin dia halus berbicara, dia terlihat semakin manis aja. Keiko Keiko…

“Yan, Keiko tu anaknya gimana si?”.

“Emang ada apa? Kamu naksir ya? Hayo…”.

“Engga ko, kamu tu kayak adekku aja”.

“Wajar lagi, cowok kayak kamu naksir ma Keiko, ya walaupun kalian berdua masih beberapa bulan baru kenal, tapi jika kutelusuri terus, kalian serasi banget jadi romeo and juliet. Ku lihat Keiko, udah anaknya jadi bunga dari para bunga yang bermekaran di sekolah kita, pinter lagi, prestasinya juga cukup lumayan. Trus kalo kamu sendiri juga pinter, lumayan cakep, tinggi juga udah lumayan, berat udah ideal, tajir pula, tapi…, ga jadi deh. Pokoknya kalien perfect abis deh”.

“Tapi apa Yan? aku tau kamu mo bilang aku itu item kan? Ga pa-pa ko, aku udah bisa nerima kenyataan ini. Trus kalo Tomy tu pacarnya ya?”.

“Ah Tomy, ga usah percaya ma dia, dia tu anak yang paling dibenci oleh temen-temen kita, dia emang suka ma Keiko tapi berkali-kali Keiko nolak dia. Udah deh, sekarang kalo kamu mau nembak dia, tanang aja ntar pasti ta bantuin”.

“Kamu ngomong apa sih. Mana mungkin dia suka ma aku”.

“Eh Dit, aku tu udah tau betul sifatnya Keiko, dia ga suka lihat orang hanya dari penampilan luarnya saja, penampilan dalamnya juga Men. Walaupun kamu item, tapi kamu kan anaknya baek, ga urakan kayak Tomy, udahlah Pren item PD aja lagi”.

Ucapan Riyan tadi sungguh ngehibur hatiku, ucapannya udah bisa buat hatiku lega, dia emang sahabatku yang bisa ngertiin temennya. Item PD aja lagi Men.

###

Akhirnya lomba siswa siswi taladan tingkat sekolah dimulai, duh, deg-degan banget rasanya, bisa pa ga ya. Haah, tapi kata Keiko dan Reyan aku kudu PD dan PD terus. Setelah test terakhir dari perlombaan telah usai, beberapa menit kemudian akhirnya diumumkan juga. Dan di papan pengumuman telah terpampang sebuh tulisan yang menyebutkan bahwa yang berhak mewakili siswa dan siswi teladan tingkat SMA 1 Bogor untuk mengikuti perlombaan selanjutnya adalah Aku dan Keiko Andra Melati dari kelas XI IA 4.

“Hah, aku lolos, yeeeeah…..”.

“Selamat ya Dit, Kei”, ujar temen-temen ke kita berdua.

Setelah sampai di rumah, aku pun menyampaikan kabar baek ini ke mama dan papa. Wow, reaksi mama, papa dan adek membuatku tambah semangat menghadapi test selanjutnya. Esoknya kami berdua berangkat ke Bandung untuk mengikuti lomba selanjutnya.

“Kei, kalo boleh tau kenapa sih nama depan kamu ditulis Keiko?”.

“O itu, ha ha…, itu karena mamaku keturunan dari Jepang trus nama Andra Melati itu karena asal papaku ya dari Indonesia ini. Andra nama papaku, Melati karena mereka menginginkan anaknya kayak bunga Melati yang hatinya putih dan membuat wangi orang sekitar, hhee”, jawab Keiko.

“Haha.. Pantesan ya dari tadi disini wangi banget.. Trus apa kamu ga pengen ke Jepang?”, tanyaku.

“Sebenarnya sih dari dulu aku pengen banget ke sana, aku pengen kuliah di sana tapi ntar cari kerjanya di Indonesia aja, karena aku pengen hidup di tempat kelahiranku, di Bogor”.

“Oo, jadi gitu ya”.

“Eh, ngomongin apaan si kita, mendingan belajar yuk”.

Kurang lebih setengah jam kemudian kita tiba di lokasi. Test demi test ku lalui dan akhirnya pengumuman pun udah seperti apa yang ku pengenin yaitu kita lolos lagi ke babak selanjutnya, kami berdua terpilih untuk mengikuti lomba tingkat nasional. Dukungan dari keluarga, temen-temen, dan para guru semakin kencang, aku pun makin semangat belajar. Lomba tingkat Naional ini diadain di Surabaya. Akhirnya untuk beberapa hari aku ga ada di rumah. Setelah berpamitan dengan orang tua, aku ama Keiko berangkat menuju Surabaya dengan ditemenin guru kami. Setibanya di sana, terpampang sebuah pengumuman.

Pengumuman!

Bagi yang menjadi 3 besar siswa dan siswi teladan tingkat Nasional akan mendapatkan kesempatan untuk melanjutkan sekolah gratis sampai ke perguruan tinggi ke luar negeri dengan tujuan Jepang. Beberapa jam setelah test dilakukan .

Dan pemenangnya adalah; juara 3 besar siswa teladan yaitu Raditya Gunawan, Mulyadi, dan Rendra Aji Notonegoro. Juara 3 besar sisiwi teladan yaitu Desi Kumalasari, Mila Wulandari, dan Keiko Andra Melati.

“Hah, aku ga mimpi kan”, ujar Keiko.

“Radit, Keiko, selamat ya…”, ucap guru pembimbing kami.

“Makasih Pak Bu”, jawab Keiko dengan tangis harunya.

Aku menang? Tapi hadiahnya kenapa harus ke luar negeri? Aku ga bakalan ikut, aku ga pengen ke luar negeri, aku ga mau ninggalin keluargaku, aku mau kuliah di sini.

“Ayo anak-anak kita pulang”, ujar guru kami.

Setelah tiba di rumah, aku memberikan kabar baik itu ke keluargaku, spontan mereka kaget sekali dan bahagia banget, tapi setelah itu aku merubah kebahagiaan itu dengan keharuan karena aku ga mau menerima hadiahnya. Setelah ku berikan penjelasan pada mereka, mereka pun setuju dengan tindakanku ini dan mendukungnya.

Di sisi lain setelah Keiko memeberitahukan ke keluarganya, orang tuanya menyetujuinya kalo Keiko boleh melanjutkan sekolah di luar negeri.

Keiko pergi ke luar negeri? Sory aku ga bisa ikut. Bukannya aku anak mama, tapi dari dulu cita-citaku kuliah di Universitas Indonesia. Walaupun sebenarnya kuliah di Jepang juga bagus, tapi tetep pada prinsipku. Yang membuat bimbang adalah gimana ngungkapin perasaanku ini yang sebenarnya ke dia, nanti kalo ga ku utarakan pasti aku akan kecewa, tapi nanti kalo aku utarakan gimana kalo Keiko ga mau nerimanya? Ah, yang penting aku harus coba dulu. Esoknya di sekolah Keiko berpamitan dengan semua temen-temen termasuk aku dan para guru-guru. Aku pun hanya diam, masih ga berani ngungkapin perasaanku. Temen-temen juga banyak yang bertanya kenapa aku ga pergi ke luar negeri juga. Aku hanya bisa jawab,”Engga, aku mau sekolah di sini aja”. Setelah Keiko meninggalkan kelas dan pergi meninggalkan sekolah, aku semakin sedih banget. Melihat itu Reyan tanya ke aku,”Dit, kenapa sih kamu ga ungkapin perasaanmu itu?”.

“Iya Yan, aku masih bingung gimana ngomongnya?”.

“Udah cepet kejar dia, ayo buruan…..”.

Tanpa pikir panjang, aku pun lari minta ijin keluar sekolah dan cepet-cepet pergi ke bandara. Tetapi aku terjebak macet karena ada kecelakaan lalu lintas, aku semakin bingung. Dan setibanya di sana aku berlarian mencari tempat Keiko berada. Gundah, gelisah, putus asa, takut aku alami, aku takut akan kehilangan kesempatanku untuk ngungkapin persaanku, tapi tiba-tiba aku liat sesosok tubuh Keiko dan aku langsung memanggilnya.

“Keikooo…”.

“Radit”, ucap Kei.

Aku berlari menghampirinya.

“Da apa Dit?”, kata Keiko.

“Ee, sebenernya aku…”.

“Ada apa?”.

“Aku…, Keiko Andra Melati sebenernya dari kita sudah mulai akrab, sedikit demi sedikit aku mulai menyukaimu”.

“Haah”, jawab Keiko.

“Kei, kamu ga pa-pa ko ga bales pernyataanku ini, tapi aku udah lega banget bisa ngungkapin perasaan ini ke kamu”.

“Terlambat kamu Dit, sekarang, sekarang aku udah mau berangkat ke Jepang, kenapa kamu ngungkapinnya pada waktu kayak gini? Kenapa Dit? Tapi ga pa-pa, itu juga hak-hak kamu. Dit, waktunya kurang tepat”.

“Jadi, gimana perasaanmu ke aku Kei?”.

“Aku ga bakalan jawab sekarang, trus kamu juga jangan tunggu jawabanku ini, kamu silakan cari yang lebih baek dari pada aku, aku di luar negeri lama. Untuk sementara ini kita temenan dulu aja, aku mau konsentrasi ke sekolah dulu. Ingat ya Dit, jangan tunggu jawabanku. Sekarang aku mesti pergi, maafin aku ya Dit”.

“Ga pa-pa ko Kei, aku bisa nerimanya. Aku akan setia untuk menjadi sahabatmu sampai kapan pun, aku juga pasti akan selalu mendukungmu untuk selalu sukses tinggal di sana. Moga sukses ya Kei”.

“Makasih banget ya Dit, kamu memeng my best friend. Sory aku mesti cepet naek pesawat sekarang. Selamat tinggal, bye…”.

“Bye”, senyum bahagia dan haruku mengikuti kepergian Keiko.

Rasanya lega banget aku udah ngungkapin perasaanku ke Keiko, walaupun kamu nyuruh aku untuk ga usah nunggu jawaban darimu, tapi aku pasti akan tetep tunggu. Aku juga harus giat belajar seperti Keiko biar bisa gapai cita-citaku. Aku bahagia tinggal bersama keluargaku.

“Good bye my love, Keiko”.

2 thoughts on “Item? PD Aja Lagi

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s